/>
 
Masih mengenai pantun muda, dalam rubrik Khazanah Pantun Minangkabau minggu ini, kami sajikan lagi delapan bait pantun yang diambil dari naskah-naskah schoolschrift asal dataran tinggi Minangkabau yang tersimpan di Perpustakaan Universitas Leiden. Mari kina nikmati pantun-pantun yang umumnya disalin oleh mantan murid-murid Sekolah Radja Fort de Kock itu.

25. Sawah si Lenggang ganang aia,
Sulasiah tunggang ureknyo,
Utang ameh buliah dibayia,
Hati kasiah apo ubeknyo?

26. Tabik bulan bintang bacahayo,
Anak gagak di dalam padi,
Kalau Tuan indak picayo,
Balah dado lieklah hati.

27. Panjang joroknyo Batu Mandi,
Tampak nan dari Pulau Pandan,
Kok tak takuik kami kamati,
Diguntiang hati dikirimkan.

28. Sungai Pua tanjung mamutuih,
Jalan ‘nak urang ka Rimbo Lamo,
Kasiah sayang tak kunjuang putuih,
Kami batah batahan lamo.

29. Parang Sirukam jo Supayang,
Antaro Bukik Sangka Puyuah,
Bacarai kutiko sayang,
Panyakik raso ka mambunuah.

30. Tinggaluang babuni malam,
Ungko babuni tangah hari,
Duduak bamanuang di nan kalam,
Manaruah seso dalam hati.

31. Daguah-dagah buni padati,
Dibao urang ka Tarumun,
Kaluah-kasah manahan hati,
Dibao lalok bakalumun.

32. Mandaki tabiang nan rimbun,
Batungkek ilalang mati,
Manangih dalam kalumun,
Kaluah kasah manahan hati.

Agaknya isi dan maksud baris-baris isi kedelapan bait pantun di atas masih dapat dipahami oleh generasi Minangkabau kini. Simbolismenya belum begitu pekat, namun tengguli literernya terasa sangat manis.

Seperti biasa, gaya bahasa hiperbola selalu muncul dalam pantun muda Minangkabau. Tapi, bukankah cinta memerlukan rayuan setinggi langit? Tanya saja sama sejoli Mandugo Ombak dan Santan Batapih dalam Kaba Anggun Nan Tongga Magek Jabang, tapi jangan tanya sama si Jila dan si Atang yang konon kawin dijodohkan.

Anak muda sekarang yang sedang jatuh cinta mungkin dapat merasakan pesan-pesan pada bait 25: hati yang sedang merindu kasih memang susah mencari obatnya. Tubuh terasa sakit, hidup tak berguna lagi, harapan pupus, seperti akan melayang nyawa dari badan (bait 29). Pendek kata, seperti tak ada harapan lagi, putus asa. Memang kalau cinta buanget sama si dia, cinta itu nggakmungkin dapat diganti dengan sengenggam emas atau mutiara sekalipun. Gitu lho!

Kalau sedang jatuh cinta orang dulu dan sekarang sama saja: diperlukan rayuan gombal. Mungkin cara mengkepresikannya saja yang berbeda dengan sekarang. Coba nikmati rayuan gombal dalam bait 26 dan 27: belahlah dadaku, kugunting hatiku. Tapi jelas tak ada yang berani dadanya dibelah, dan tak ada yang mau menggunting hatinya untuk dikirimkan kepada kekasih yang paling dicintai sekalipun. Cinta mati seperti Laila Majnun, setia sampai akhir hayat, seperti disiratkan dalam baris isi bait 28, barangkali ada dalam kenyataan, tapi kuantitasnya mungkin tidak banyak.

Yang jelas, kalau sedang merindu kasih, dan kebetulan si dia sedang jauh dari kita, memang perasaan jadi sawang-sinawang: badan terasa tak berpijak di bumi. O, ya, apakah masih ada kini anak muda kita yang tidur dengan kain sarung? Nah, kalau masih, dan jika kebetulan sedang jauh dari si doi (atau lagi putus cinta), cobalah rasakan makna bait 30-32 di atas: hati yang merindu bawalah tidur bergelung (meringkuk) dalam kain sarung, dan sebaiknya, seperti disiratkan dalam bait 30 (duduak bamanuang di nan kalam), ketika listrik sedang padam total di kota Anda. Silakan coba. Rasanya pasti beda dengan takantuik dalam kalumun (kentut dalam kain sarung).

Suryadi [Leiden University, Belanda]
Padang Ekspres, Minggu, 28 November 2010

 


Comments




Leave a Reply

    Picture
    KEMBALI KE BERANDA
    English French German Spain

    Italian Dutch Russian Brazil

    Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
    Google Translate by Haris Fadhillah

    Khasanah Pantun Minangkabau

    Archives

    January 2013
    December 2012