/>
 
Masih dalam soal dunia orang muda, kali ini kami tampilkan serangkaian pantun yang dikutip dari teks indang Pariaman (dari Toboh Sikaladi) yang direkam oleh Tanama Record tahun 1990-an).

52. Sudah Nagari Toboh Gadang,
Ka Sintuak pandang dialiahkan,
Mangko manangih dagang pulang,
Dek unjuak indak babarikan.

53. Toboh jo Sintuak lah diliek,
Kito pai ka Lubuak Aluang,
Kok santano sakik baubek,
Indak ka jauah doh pado kampuang.

54. Gaduang di Sintuak lah bararak,
Bararak baraliah tampan,
Kabek sabalik buhua sentak,
Murah dek urang marangguikan.

55. Sabalun ado Korong Tembok,
Parak Tingga namo daulu,
Dek nan bansaik tangguanglah ratok,
Putuih tali e sadang katuju.

56. Dari Tembok ka Palambaian,
Tungku tembok basusun rapek,
Alang jo sikok nan maintaian,
Sikikih pontong nan mandapek.

57. Kasiah bakayai kadok mungkia,
Bagai kasiak manompang buluah,
Lakek wakatu ado aia,
Kok lah masiak badoro jatuah.

58. Batang tapakih bakasiak putiah,
Tungku tembok baririk panjang,
Dek takanai kukang baragiah,
Indak tacaliak muko urang.

59. Balairuang di tangah pasa,
BKIA bidan mangasuah,
Kuku tataruang lai takana,
Kok kunun kasiah jolong tumbuah.

60. Korong Singguliang jo Koto Buruak,
Dalam ulayaik Ampek Lingkuang,
Ulah dek duyan tak batampuak,
Lah jauah pisau dari saruang.

Teks indang sarat dengan kalimat bersayap, sesuai dengan hakikatnya sebagai seni bersilat lidah yang memiliki nilai estetika tinggi. Diperlukan audiens yang tahu di bayang kato sampai untuk menangkap maknanya, jika tak ingin tersesat dalam rimba teks literer yang penuh simbolisme itu.

Sebabnya menangis dagang pulang, karena janji tidak dikabulkan (52), dan oleh karena itu dagang pergi merantau, karena tiada pengobat hati yang luka di kampung (53). Maksudnya tiada lain: cinta si pemuda ditolak (tapi tampaknya dukun belum bertindak).

Janji yang hanya di bibir saja membuat hati mudah berpaling ke pemuda/gadis lain. Itulah makna tersirat di balik ungkapan ikek sabalik buhua sentak (tidak berbuhul mati), mudah dek urang marangguikan (54). Dan ikatan kasih itu jadi putus seringkali karena kemiskinan jua (55).

Tapi kadang-kadang orang kaya dan berkuasa (dilambangkan dengan alang dan sikok) tak selalu berhasil merebut hati gadis idaman pemuda sekampung. Malah seorang pemuda sederhana (dilambangkan dengan burung sikikih yang bentuknya jelek) yang berhasil merebut hatinya (56). Memang betul kata pepatah lama: rezeki elang tidak akan dapat direbut oleh musang.

Cinta gadis matre diibaratkan seperti pasir di kulit bambu (buluah) yang hanya lengket ketika ada air (lambang untuk materi/uang) dan dia akan pergi atau berpaling ke lain hati begitu si dia sudah jatuh miskin (air sudah mengering) (58). Oleh karena itu, hati-hatilah, jangan langsung sertifikatkan segala harta benda Anda atas nama si dia yang kesetiaannya belum teruji. Nanti malah menjadi malu besar, tak berani lagi melihat wajah orang, seperti laku binatang kukang (58).

Coba antukkan kuku Anda ke batu. Aduhpasti sakitnya bukan main, dan tentu lama ingatnya. Kiranya lebih dari itu ingatan yang tersimpan dalam otak jika tercinta yang baru bersemi (jolong tumbuah) hurus putus karena direnggut orang lain (59).

Dan makna baris isi bait 60 itu (gara-gara durian tak bertangkai, sudah jauh pisau dari sarungnya), perlu pulakah saya jelaskan secara terus-terang makna denotatifnya kepada pembaca? Ah, tak usahlah, takut saya nanti diadili di bawah tuntutan Undang-Undang Anti Pornografi.

(bersambung )

Suryadi [Leiden University, Belanda]
Padang Ekspres, Minggu, 19 Desember 2010

 


Comments




Leave a Reply

    Picture
    KEMBALI KE BERANDA
    English French German Spain

    Italian Dutch Russian Brazil

    Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
    Google Translate by Haris Fadhillah

    Khasanah Pantun Minangkabau

    Archives

    January 2013
    December 2012