/>
 
Masa muda adalah masa yang indah. Mungkin karena itu setiap orang bernostalgia tentang masa muda. Mungkin karena itu pula generasi tua cenderung iri terhadap generasi muda, dan merasa tersaingi olehnya. Budaya apa saja tampaknya memanjakan orang mudanya, seperti terefleksi pula dalam pantun-pantun Minangkabau. Simaklah oleh anak muda (Minang) masa kini setandan pantun lagi yang kami petik dari pohon sastra Minangkabau.

71. Sikok jo gagak ateh baringin,
Pandai manari kaduonyo,
Kok taragak lieklah camin,
Badan badiri kaduonyo.

72. Salamo pandan badarai,
Lai ka rimbo garan kini?
Di padi batungkuik gumpo,
Kok gumpo antaro karok,
Karok ‘rang ambiak ka langgayan,
Taserak taurai pulo,
Aia di galuak ‘rang tapisi,
Batang pugago ‘rang kayuahkan,
Salamo badan bacarai,
Lai bacinto garan kini?
Di kami batukuak juo,
Kok lupo antaro lalok,
Kok lalok masuak rasian,
Tasentak takana pulo,
Dipaluak banta ditangisi,
Dipagang dado dikaluahkan.

73. Kok dilantak ka dibaakan,
Duri bapaga dengan nibuang
Nibuang bapaga nila pulo,
Samo lantungkan dalam padi,
Kok taragak ka dipangakan,
Nagari bapaga gunuang,
Gunuang bapaga rimbo pulo,
Samo tangguangkan dalam hati.

74. Limau Manih kampuang bajojo,
Iliakan jalan ka Simawang,
Adiak manih tangguanglah doso,
Kasiah ‘rang datang bailakan.

75. Sutan nak ilia Limau Puruik,
Babaju genggang baruci,
Mangapo Tolan ganjua suruik?
Takuik di miskin suka kami?

76. Tanang ulaknyo Batu Mandi,
Tarandam batang kambojo,
Gadang ilaknyo Tolan kini,
Takuik ditompang dagang hino.

Pada umumnya pantun, dari etnis mana saja asalnya, memiliki ciri yang sama secara prosodik. Pantun Minangkabau biasanya terdiri dari empat baris (kuatren), namun kadang-kadang bisa lebih, tapi tetap dengan jumlah larik genap. Dalam untaian pantun di atas kita menemukan dua bait pantun yang berlarik lebih dari 4, yaitu bait 72 (16 baris) dan bait 73 (8 baris). Pantun dengan banyak baris cenderung digunakan untuk mengekspresikan perasaan sedih yang dalam (simaklah isi bait 72). Pantun-pantun panjang seperti itu sering ditemukan dalam pendendangan (chanting) kaba dalam beberapa genre sastra lisan Minangkabau, seperti sijobangrabab Pariaman, dan dendang Pauah.

Ada rasa magis dalam baris isi bait 71: biasanya jika rindu kepada kekasih yang jauh, orang melihat fotonya. Tapi di sini cermin sakti menghadirkan banyangan si dia. Baris isi bait 72 mempertanyakan kesetiaan si dia yang jauh di sana: apakah dia masih cinta, sementara si aku lirik makin merasa sayang. Ini berbeda keadaannya dengan gambaran pada baris isi bait 73: kedua sejoli yang sedang terpisah saling menanggung rindu.

Baris-baris isi tiga bait terakhir menggambarkan perasaan seseorang yang cintanya ditolak. Cinta yang datang tapi dielakkan (baca: ditolak) (74) mungkin lebih disebabkan oleh faktor ekonomi jua, yaitu kemiskinan (75), yang tentu saja membuat diri seseorang dipandang rendah dan kurang berharga (hino) (76). Memang rupanya sudah menjadi adat dunia bahwa yang kaya bergandeng dengan yang kaya, yang miskin berjodoh sesamanya. Bukankah jika kita lihat adat pergaulan sosial yang kini berkembang di negara ini, di mana kesenjangan ekonomi antara golongan kaya dan rakyat berderai makin menganga lebar, pesan moral dalam bait-bait pantun di atas terasa benar belaka adanya?

Barangkali pantun Minangkabau, yang kebanyakan bernada sedih dan nelangsa itu, dan sering merefleksikan bagaimana manusia dipandang secara ekonomi, adalah representasi dari sikap materialisme yang khas Minangkabau. Kok ka naiak oto Kawan jo Alisma juo nyo, manga jauah-jauah bana marantau ka Ulando? , gurau seorang teman kepada saya yang melihat saya selalu naik bus umum setiap pulang dari rantau. Saya hanya tersenyum pencong mendengar cimeeh materialistis ala Pariaman itu.

(bersambung )

Suryadi [Leiden University, Belanda]
Padang Ekspres, Minggu, 2 Januari 2011

 


Comments




Leave a Reply

    Picture
    KEMBALI KE BERANDA
    English French German Spain

    Italian Dutch Russian Brazil

    Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
    Google Translate by Haris Fadhillah

    Khasanah Pantun Minangkabau

    Archives

    January 2013
    December 2012