/>
 
Rasanya belum puas kita menyeruput manisnya estetika pantun muda Minangkabau. Minggu ini kami sajikan lagi beberapa kebat pantun muda yang penuh cumbu rayu dalam kelindan kata berkias. Cobalah rosok-rosok artinya oleh anak muda Minang kini. Jika tersesat di rimba maknanya, mungkin ini kesempatan untuk bertanya kepada mamak di beranda depan rumah gadang, ke mana ujung panah kata tertuju, ke mana makna baris-baris pantun berikut terarah.

77. Tak elok talang sambilu,
Tataruah di padi Jambi,
Tak elok baso bak itu,
Tak sudah di hati kami.

78. Laban badaun sanjo ari,
Pucuk malepai gaduang Cino,
Tuan badusun banagari,
Tidak bak untuang badan ambo.

79. Batang baringin ateh tanjuang,
Tampak nan dari Gunuang Padang,
Tampaik urang menggatah punai,
Kami danga barito buruang,
Di siko lai bungo kambang,
Mukasuik kami nak mamakai.

80. Kain putiah kain kulambu,
Jelo-bajelo di pagaran,
Bak apo kumbang tak ka tau,
Bungo lah kambang tiok dahan.

81. Lah masak padi ‘rang gunuang,
Satangkai digungguang alang,
Barapo lamo ka tagantuang?
Kok jatuah dapek di urang.

82. Aluih lunak saik timbakau,
Diisok jo ringan-ringan,
Buruang jinak indak tacakau,
Lah inggok di tapak tangan.

83. Anak kuok di ateh sakek,
Mamakan buah ringan-ringan,
Kato siapo tak ka dapek?
Lah inggok di tapak tangan.

84. Ayam kuriak bulunyo lunak,
Dibari makan ateh cawan,
Di urang tak amuah jinak,
Di kami mancotok tangan.

85. Gunung Padang duo saatua,
Tampak nan dari Pariaman,
Jikok santano buah catua,
Haram kok lapeh dari tangan.

Sulitnya menafsirkan pantun Minangkabau terletak pada watak bahasa yang digunakan, yang sangat samar dan susah dipahami. Kepelbagaian makna (polisemi) adalah unsur dalaman (intrinsik) yang melekat erat dalam pantun-pantun Minangkabau. Orang harus memahami konteks budaya dan sosial Minangkabau secara keseluruhan supaya dapat menafsirkan isi pantun tertentu. Oleh karena itu, disarankan juga supa pembaca rubrik Khazanah Pantun Minang untuk menimba kembali kekayaan bahasa dan sastra Minangkabau melalui berbagai tulisan yang lain dan sastra lisannya. Tentu saja orang juga perlu tahu konvensi pantun secara umum.

Baso (ungkapan budi) yang menyakitkan memang susah dilupakan. Itulah pesan bait 77. Ini catatan untuk anak muda: kalau menolak cinta, pakailah bahasa yang tidak menyakitkan, sehingga si pecundang tidak merasa tersinggung atau terhina. Toh pedomannya sudah ada dalam ungkapan Minangkabau: Mandeh Rubiah kabun bungo / Urang panggalak jago lalok / Urang panyuko alek datang / Baso baiak paham katuju (kursif oleh Suryadi). Jangan kurangi baso baiak, walau kepada orang dagang yang tidak berdusun ber-nagari sekalipun (78).

Sudah lumrah rupanya, di mana ada bunga yang mekar, ke sana kumbang berebut terbang. Kata bungo dan buruang dalam bait-bait pantun di atas jelas melambangkan gadis dan katakumbang merujuk kepada pemuda. Bait 79 dan 80 mengiaskan gadis (-gadis) cantik yang menjadi incaran banyak pemuda. Ada pemuda yang sudah lama mengintai, merayu dengan seratus cara dan seribu akal, tapi akhirnya si gadis lepas ke tangan orang lain (81). Ada yang sudah berdekatan dengan si gadis (lah inggok di tapak tangan), tapi hati tak berani menyatakan cinta, gemetaran, dipendam saja dalam hati. Akhirnya si gadis disambar pemuda lain (82). Ini pelajaran penting bagi pemuda: nyatakan rindu-dendam secara terus terang. Si gadis perlu bukti, paling tidak kata-kata I love you.

Sebaliknya, baris-baris isi bait 83 dan 84 merefleksikan rasa percaya diri si aku lirik (over confidence barangkali): gadis incaran yang susah didekati oleh pemuda-pemuda lain justru malah dengan gampang berhasil didekatinya (di urang tak namuah jinak / di kami mancotok tangan). Tapi mudah-mudahan tanpa bantuan dukun.

Dan kalau sudah dapat idaman hati, memang rasanya selalu ingin berdua, seperti buah catur yang tak lepas dari tangan (85). Bakoteng-koteng ke sana sini, lengket (bukan kayakamplop dan perangko, tapi seperti lapek jo daun). Tak percaya? Tanyakanlah kepada Suryadi. Tapi soal prakteknya, tanyalah gurunya, budayawan Wisran Hadi. Traktirlah beliau minum segelas kopi luwak, lalu bujuk beliau bercerita tentang masa mudanya.

(besambung )

Suryadi [Leiden University, Belanda]
Padang Ekspres, Minggu, 9 Januari 2011

 


Comments




Leave a Reply

    Picture
    KEMBALI KE BERANDA
    English French German Spain

    Italian Dutch Russian Brazil

    Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
    Google Translate by Haris Fadhillah

    Khasanah Pantun Minangkabau

    Archives

    January 2013
    December 2012